Cerita Seks Online


Seks Dengan Ayu


Sebelum saya menceritakan pengelaman saya kepada you all terlebih dahulu saya ingin menyatakan cerita ini adalah benar-benar belaku kepada saya pada bulan april 1998. Ceritanya begini.
Pada suatu hari my friend man telah mengenalkan aku seorang gadis, umurnya dalam purata belasan tahun. Semasa perkenalan tersebut kami pergi minum tea tarik kat bangsar. Semasa minum tea tarik aku hulurkan kat ayu kad aku (call card) selepas itu aku hantar ayu balik ke rumah dekat hulu kelang. Dalam perjalanan dalam kereta mata aku liar memandang ayu yang cute itu. Dia memakai kemeja T ketat dan berseluar levi's. Aku tengok ayu memang seksi badan dan pehanya memang padat kalau you orang tengok dia mesti tangkap cintan punya.

Selepas hantar aku pun balik ke office aku kat bangsar dengan harapan ayu akan menalion aku kemudian. Oleh kerana aku terlalu sibuk dengan kerja jadi aku terlupakan akan ayu. Pada suatu malam lebih kurang pukul 1230 malam semasa aku dan kawan aku BB dalam perjalan balik ke bangsar dari kuala selangor ayu menalipon hand set aku dan mengatakan dia boring duduk dirumah nya. Ayu sebenarnya tinggal dengan kakak dia. Jadi aku pun berjanji untuk mengambilnya disana.

Dalam perjalanan ke bangsar ayu membuka cerita kisah hantu. Aku dan member aku buat-buat takut. Aku kata dekat ayu kalau bukan ayu yang aku ambil ini nanti aku bawa ke hotel dan ayu menjawab bawalah ayu tak takut. habis cerita itu kami sampai di bangsar dan naik ke office. Semasa dalam office aku mula nak buat plan baik. Aku ajak ayu pergi disco dekat petaling jaya ayu tidak menolak pelawaan aku. Aku terus minta kunci kereta kat member aku (BB) Sejurus itu kami terus turun dan menuju kereta. Aku hidupkan injin kereta terus menuju ke disco.

Sampai disco jam sudah 3.00 pagi dan orang mula keluar dari disco. Entah mengapa disco tutup awal pada hari itu. Ayu kata takpa lah dekat aku kita pergi minum dekat kawasan berhampiran. Aku tanya ayu dia nak minum apa? Ayu kata dia dah lama tak minum beer. Aku kata dekat dia aku dah berhenti minum minuman keras hampir lima tahun dia kata tak apa le teman dia minum sudah le. Aku kata kat dia ok.

Kami masuk kedai cina berhampiran kawasan itu. Aku order dekat ayu satu botol kecil dulu. Aku kata dekat dia jangan minum banyak banyak nanti mabuk. Dia jawab ayu mana pernah mabuk. Jadi aku pun order lagi hingga lima botol. Aku tengok ayu mula cakap merepek. Aku tahu ayu dah mabuk. Jadi hari dah nak siang aku ajak ayu balik. Dalam perjalanan balik ayu mula mencium pipi aku, aku kata dekat dia aku tengah bawa kereta nantikan.... Aku tanya ayu dia nak balik kerumah dia atau nak tidur kat hotel. Ayu kata tak kisah. Aku pun apa lagi henjut kereta aku laju laju supaya cepat sampai.

Sampai kat hotel aku suruh ayu duduk dalam kereta sementara aku nak check in. Lepas itu aku terus naik bilik hotel dulu tinjau kawasan bilik menarik kata hati aku. Aku turun kebawah dan ambil ayu naik keatas dan terus masuk ke dalam bilik. Semasa dalam bilik ayu kata di anak mandi dulu aku kata dekat dia bersih semua sekali dia senyum aje. Semasa ayu dalam bilik mandi aku kata dekat dia aku nak keluar kejap tapi dia tak bagi. Dia suruh aku ketuk pintu bilik air selalu takut aku keluar. Bila selesai mandi aku lihat ayu cuma memakai tuala saja barang aku dah mula naik tegang. Dan aku saja kata dekat dia suruh dia pakai baju sebab aku dah mula rasa lain macam, ayu kata dia tak kisah.

Ayu baring diatas katil aku nampak pahanya yang gebu itu aku duduk dekat dia. Aku bisik kan kat telinga dia aku kata nak cium dia sekali dia angguk kepala tanda setuju. Aku apalagi terus cium mulut dia, ayu memberi tindak balik yang baik, kami bemain lidah selama 5 minit dan tangan aku mula memaikan peranan yang seterusnya memuju kedua buah gunung dan tangan aku memegang tetek ayu yang kecik bagaikan buah epal. Tetak ayu mula memberi tindakkan dan aku lihat ayu sudah mula memejamkan mata. Tangan aku terus turun kebawah, kerja aku memamg mudah kerana ayu tidak memakai apa-apa lagi. Aku terus melucutkan tuala mandi yang ayu pakai. Aku nampak keseluruhan tubuh ayu yang putih dan gebu itu. Tangan aku memegang bahagian bawah ayu air mula mengalir membasahi dua lurahnya.

Tangan aku makin aktif kerana ayu sedikit tidak menghalang. tangan aku mula memegang biji kelentitnya dan memainkannya. Ayu makin hilang arah.. batang aku makin keras. Aku terus mengomoli ayu hingga beberapa minit. Selepas aku bangun dan terus menanggalkan seluar dan baju aku, seluar dalam juga tidak dilupai. Aku sudah berbogel seperti ayu. Aku pun menghalakan senjata aku tepat pantat aku dan terus menekan. Zakar aku masuk kedalam dan terasa panas kesedapan. Aku mula melakukan pergerakkan. kemudia aku menyuruh ayu menukarkan posisinya dan kami malakukan pelbagai cara. Hampir 20 minit kami berdayung air aku masih tidak mahu keluar. Aku rasakan air ayu mula keluar dan ayu kata dia dah letih aku terus bertindak supaya air aku keluar. Lama tindakan yang aku buat barulah air aku keluar. Aku tidak membuang air aku kedalam lubang ayu kerana aku takut kesedapan yang aku rasa nanti menjadi lembaga didalam perutnya. Kami keletihan dan terus tidur.

Kiriman : Unknown