Cerita Seks Online


Seks Dengan Dua Orang Awek


Cerita ni bermula bulan lepas. Dekat rumah aku, ada awek bernama Seha. Dia belajar di ITM dengan aku. Dah lama jugak aku perhatikan jiran aku tu, tapi aku baru dapat kenal dengan dia masa dia langgar kereta aku. Rumah aku dengan rumah dia memang satu baris. Cuma dipisahkan 5 rumah. Dia orangnya manis! Aku suka betul tengok mukanya kalau berselisihan di jalan. Semenjak peristiwa dilanggar keretanya, aku jadi rapat dengannya. Kadang-kadang dia suka tumpang aku kalau nak ke kuliah sebab dia malas bawak kereta sendiri. Dan kebetulan kuliah aku dengan dia tak jauh sangat.
Dalam kereta, dia selalu cerita tentang keluarganya atau kawannya. Kebetulan masa tu di radio ada topik mengenai bohsia. Jadi, aku dengan dia concentrate.

Akhirnya aku dengan dia bertukar cerita-cerita masalah cinta masing-masing. Dia mengaku yang dia dah pernah ada balak setahun yang lalu. Dia putus hubungan dengan balaknya, dan kecewa dengan balak tu. Sebelum tu aku heran juga, kenapa orang semanis dia, takda balak. Tapi dia tak cakap apa masalah dengan balaknya. Dan setelah aku desak, akhirnya dia mengaku yang dia sekarang ini lesbian!!! Aku terkejut juga waktu dengar tu, dan aku nasihatkan dengan dia, kalau bisex itu lebih bagus daripada lesbian.

Dia mengaku yang teman lesbiannya itu course-matenya sendiri, namanya Rina. Akhirnya dia janji, yang dia akan kenalkan temannya itu dengan aku balik kuliah nanti! Lepas balik kuliah jam 2, aku datang ke rumah Seha. Dan dia mempersilakan aku masuk ke rumahnya. Rumahnya kosong dan yang ada cuma pembantunya. Aku dikenalkan dengan Rina teman Seha. Ternyata Rina tu pun cute! Walaupun tak secute Seha, tapi bodinya itu! hmmmmmm, sedap betul mata memandang. Akhirnya kami bertiga borak panjang, sampai aku merasa mengantuk betul! Aku cuba tahan mengantuk tapi tertidur jugak. Akhirnya Seha, suruh aku tidur dalam bilik dia. Aku OK aja, asalkan aku boleh tidur.

Aku tak tau berapa lama aku tidur. Yang aku tau, bila aku terjaga, aku ngerasa ada benda yang anih betul pasal diri aku! Bila aku bangun, aku terkejut betul melihat yang aku dah naked! Dan aku lihat Seha dengan Rina jugak dah topless, cuma pakai seluar pendek! Dan yang lebih buat aku terkejut lagi, batang aku dijilat Seha, dan Rina lagi menjilat tetek Seha!

Aku tersentak, tapi aku sendiri tak boleh buat apa-apa lagi! Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa betul masa batang aku dijilat Seha. Seha dengan Rina juga terkejut bila tengok aku bangun, tapi diorang tak stop, malah Seha terus masukkan batang aku ke dalam mulutnya dan menghisap batang aku, sementara Rina bercemolot dengan aku. Tentu saje aku balas ciuman Rina. Tangan aku juga mula berani meraba badan Rina, mula dari teteknya yang solid dengan putingnya yang kecoklat-coklatan.

Dah puas kissing, terus aku disuakan dengan tetek Rina. Aku lahap aja teteknya bergantian kiri kanan, dan tangan aku mulai merayapi kelangkangnya. Tangan aku mula bermain-main di bibir vaginanya yang tersembunyi di balik panties dan seluarnya. Malah terus dia buka seluar dengan seluar dalamnya, dan terlihatlah pantatnya yang kelihatan betul terpelihara rapi, dengan bulu-bulu halus yang diatur dengan indahnya. Aku mainkan kelentitnya yang ada di dalam bibir vaginanya, dan aku usap-usap sampai Rina bergerak ke kanan-ke kiri. Terus dia malah menyuakan pantatnya untuk aku hisap. Aku main kelentitnya dengan lidah aku, bahkan sampai aku sedut dengan mulut aku! Rina makin bergoyang, dan mengerang.

Sementara itu, Seha masih mengulum batang aku. aku lihat dia, memainkan lidahnya di batang aku. Gila, aku fikir masa Seha menyedot-nyedot batang aku. Setelah lama dia blow job aku, aku lihat dia dah mulai bernafsu. Akhirnya dia duduk di kangkangan aku, dan mulai memasukkan batang aku ke dalam vaginanya. Dia duduk menghadap ke aku, sambil turun naik. Aku lihat wajahnya yang biasanya manis dan lembut kelihatan garang waktu bergoyang. Tangannya malah meramas-ramas dada aku. Mula-mula, nampak susah dia menggerakkan badannya, sebab vagina dia masih kering. Tapi lama-kelamaan, akhirnya gerakan turun naiknya Seha mula lancar, malah dia sambil turun naik bergoyang-goyang melicinkan batang aku dengan vaginanya.

Aku cuma boleh mengerang, sebab lidah aku sendiri bermain di vagina Rina. Setelah bermain dengan pantat Rina selama 10 minit, kelihatan Rina mula mengerang. Aku cepatkan gerakan lidah aku, dan jari tangan aku mula masuk ke dalam pantat. Rina makin bergoyang, sambil mengerang keras. Dari vaginanya muncul cairan vagina yang rasanya agak hamis. Tapi entah kenapa, aku suka betul dengan aromanya dan aku malah tambah bersemangat memainkan vaginanya. Setelah 10 minit lagi, Rina mula nampak akan mendapat orgasme yang pertamanya. Cairan yang keluar dari vaginanya makin mengalir deras, dan diakhiri dengan cairan orgasmenya. Setelah Rina mencapai orgasme, dia turun dari tempat tidur, dan langsung masuk ke bilik air membersihkan vaginanya.

Sementara itu Seha mula giat melancarkan gerakan turun naiknya. Bunyi yang dikeluarkan dari vaginanya sebab gesekannya dengan batang aku keras sebab diikuti denagn bunyi lelangkangnya yang beradu sama paha aku. Setelah berlangsung selama 15 minit, mula nampak yang dia nak cum. Akhirnya aku mula ambil inisiatif ubah posisi. Aku bangun dan mulai main dengan posisi doggy style. Seha nampak suka betul tengok aku mula tukar posisi, dan dia ikut aje masa aku suruh bangun dan buat doggy. Aku cepatkan gerakan masuk-keluar batang aku. Sebab aku rasa nak sangat orgasme dalam pantat Seha. Lepas 4 minit, akhirnya aku orgasme sama-sama dengan Seha, tapi di luar vaginanya Seha sebab aku takut kalau jadi apa-apa nanti. Seha nampak letih betul dan terkulai di tempat tidur, terus aku kissing aja dia.

Tapi tak lama kemudian, Rina keluar dari kamar mandi, dan dia minta buat aku fuck dia. Akhirnya aku berganti-ganti kongkek dengan Rina, sebab aku takut dia frust. Dan akhirnya aku stay sampai malam kat rumah Seha fuck dengan Seha dan Rina beberapa round lagi.

Sampai-sampai rumah aku kepenatan dan pulang ke rumah lepas jam 8. Dan lepas kejadian itu, akhirnya Seha mengaku yang dia sebenarnya dah lama betul suka dengan aku dan lama membayangkan fuck dengan aku sekali dengan teman lesbiannya si Rina. Semenjak itu, aku selalu datang ke rumah Seha untuk fuck, berdua dengan Seha saja atau bertiga dengan Rina. Benda ni dah berlaku selama sebulan ini, dan aku menikmati betul hubungan ini. Kadang-kadang kami berdua atau bertiga suka sewa tempat di luar kota buat threesome. Syok woi!

Kiriman : Unknown