Cerita Seks Online


Kak Limah


Aku melihat jam di tangan ku. Masih awal lagi rupanya. Ada kira- kira setengah jam lagi sebelum waktu pejabat habis. Siang tadi kakak ipar ku menelefon meminta aku datang ke rumahnya selepas kelas.
Aku tertanya-tanya juga kerana selalunya hanya abang saja yang menelefon bertanyakan sesuatu atau meminta aku untuk menjagakan rumah jika dia ada urusan keluar daerah.

Rintik-rintik hujan mula turun semakin lebat. Kak Limah yang bekerja di rumah ini bergegas ke halaman belakang untuk mengambil jemuran. Seketika kemudian, " Mad ! " laungnya kuat dari belakang rumah. Aku berlari menuju arah suaranya dan melihat Kak Limah terduduk di tepi longkang. Kain bertaburan di sekitarnya.

" Mad, tolong bawakan kain ni masuk," pintanya sambil menyeringai mungkin menahan kesakitan.

" Kakak tergelincir tadi, " sambungnya.

Aku hanya mengangguk seraya memungut kain yang bersepah lalu sebelah tanganku cuba membantu Kak Limah berdiri.

" Sekejap kak. Mad bawa masuk dulu kain ni, " kataku setelah aku dapati susah untuk membantunya dengan kain yang masih aku pegang.

Aku bergegas masuk ke dalam rumah. Kain aku letakkan di atas katil di bilik Kak Limah. Ketika aku menghampiri Kak Limah semula, dia sudah separuh berdiri dan cuba berjalan terhencot-hencot. Hujan semakin lebat seakan dicurahkan.

Aku pimpin Kak Limah masuk ke biliknya dan dudukkannya di kerusi. Gementar dadaku ketika tanganku tersentuh buah dada Kak Limah. Terasa kenyal dan darah mudaku terasa menyirap naik. Aku mengakui walau dalam umur awal 30an ini Kak Limah tidak kalah menariknya jika dibanding dengan kakak iparku yang berusia 25 tahun. Kulitnya kuning langsat dengan potongan badannya yang masih mampu menarik pandangan lelaki. Tidak hairan pernah aku terserempak abang seolah mengamati Kak Limah dari belakang ketika Kak Limah membersihkan halaman rumah.

" Ambilkan kakak tuala," pinta Kak Limah ketika aku masih termanggu-manggu.

Aku menuju ke almari pakaian lalu mengeluarkan sehelai tuala dan aku suakan kepadanya.

" Terima kasih Mad," katanya dan aku cuma mengangguk-angguk sahaja.

Kak Limah berdiri lalu cuba berjalan menuju ke bilik air. Melihat keadaannya masih terhoyong hayang, dengan pantas aku mencapai tangannya untuk membantu. Sebelah tangan ku memegang pinggang kak Limah. Aku pimpin menuju ke pintu bilik air. Terasa sayang untuk aku lepaskan peganganku, sebelah lagi tanganku melekat di perutnya.

Kak Limah berpaling kepadaku. Cepat aku mengadap wajahnya. Mata kami bertentangan. Ku lihat kak Limah seperti merelakan dan menyukai apa yang aku lakukan. Tangan ku menjadi lebih berani mengusap-usap lengannya lalu ke dadanya. Ku usap dadanya yang kenyal menegang dengan puting yang mula mengeras. Kak Limah mendekatkan mulutnya untuk mengucup mulutku. Rengekan halus keluar dari mulutnya semasa kedua-dua tanganku meramas punggungnya dan lidahku mula menjalari leher gebu kak Limah.

Kak Limah menyandar ke dinding sementara tanganku pula menyusup masuk ke dalam bajunya. Kancing colinya aku lepaskan. Tangan ku bergerak bebas mengusap buah dadanya. Putingnya aku gentel lembut. Kami sama-sama hanyut dibuai keseronokan.

Baju T kak Limah aku buka. Dalam cahaya remang aku tatap daging kenyal yang selama ini terbungkus rapi. Bibirku perlahan mengucup puting buah dadanya. Kak Limah semakin gelisah dengan nafasnya yang sudah tidak teratur lagi. Tangannya liar menarik-narik rambutku sedangkan aku pula tenggelam di celah buah dadanya yang membusung. Putingnya aku jilat berulangkali sambil aku gigit perlahan-lahan.

Usapan ku semakin jauh melewati sempadan. Lidahku bermain di pusat kak Limah sambil tangan ku mula mengusapi pehanya. Ketika ku lepaskan ikatan kainnya, tangan kak Limah semakin kuat menarik rambutku.

Nafasnya tercungap-cungap ketika seluar dalamnya aku tarik ke bawah. Tanganku mula menyentuh kawasan kemaluannya. Rambut halus di sekitarnya aku usap-usap perlahan. Ketika lidahku baru mencecah kemaluannya, kak Limah menarik aku berdiri. Renungannya dengan mata kuyu bagai menyatakan sesuatu. Pandangannya ditujukan kepada katil tidurnya. Aku segera faham seraya memimpin kak Limah menuju katil.

"Buka baju Mad," bisiknya perlahan di telingaku.

Tangan kak Limah membuka butang bajuku satu persatu. Zip seluar jeans ku diturunkanya. Aku bertelanjang bulat di hadapannya. Zakarku tegang berdiri melihatkan kecantikan susuk tubuh badan kak Limah. Buah dada membusung dihiasi puting kecil dan kawasan berbulu agak kasar yang amat indah akupandang di celah pehanya.

Kak Limah duduk di birai katilnya sambil menarik aku di depannya. Zakarku terpacak tepat menyentuh pipi kak Limah. Tangan kak Limah menggenggam zakarku erat lalu disuakan ke mulutnya.

Mataku terpejam-celik bila lidah kak Limah melumati kepala zakarku. Zakarku dikulumnya sehingga ke pangkal. Sukar untuk di bayangkan betapa nikmatnya aku rasa. Bibir kak Limah terasa menarik-narik kerandut buah zakarku. Tidak tertahan diperlakukan begitu aku membongkok mengucup bibir nya.

Tangannya menarikku rebah bersamanya. Buah dadanya tertindih oleh dadaku. Kak Limah membetulkan kedudukannya semasa tanganku cuba menngusapi celah pehanya. Kedua kaki kak Limah mula mengangkang sedikit ketika jariku menyentuh kemaluannya. Lidahku mula menuruni dadanya. Puting nya ku hisap agak kasar. Punggung kak Limah terangkat- angkat semasa lidahku mengitari perutnya.

Celah pehanya menjadi perhentianku seterusnya. Kak Limah semakin mengangkang ketika aku menjilat kelentitnya. Kakinya kadang kala mengepit kepalaku sedangkan lidahku sibuk merasai kesedapan yang dihidangkan. Rengekan kak Limah semakin kuat dengan nafas yang terus mendesah. Rambutku di tarik-tariknya dengan mata terpejam menikmati kesedapan. Aku berteleku di celah kangkangnya. Zakarku terpacak keras dengan kepalanya menyentuh bibir kemaluan kak Limah. Tanpa disuruh aku menolak pinggangku ke depan dan kebelakang perlahan-lahan.

Zakarku mula memasuki kemaluan kak Limah. Terasa hangatnya sungguh menyeronokkan. Mata kak Limah terbuka merenungku dengan pandangan yang kuyu semasa zakarku mula aku masukkan. Bibirnya dikacip rapat seperti tidak sabar menanti tindakan aku seterusnya. Sedikit demi sedikit zakarku masuk sehingga ke pangkalnya. Kak Limah mendesah dan merengek seiring dengan keluar masuknya zakarku di kemaluannya. Ada ketikanya punggung kak Limah terangkat- angkat menyambut zakarku yang seperti melekat di kemaluannya.

Berpuluh-puluh kali ku sorong dan kutarik zakarku seiring dengan nafas yang tidak teratur lagi. Satu ketika aku merasakan badan kak Limah kejang dengan mata tertutup rapat dan tangannya erat memeluk pinggangku. Punggungnya terangkat tinggi dan satu keluhan berat keluar dari mulutnya perlahan. Denyutan di kemaluannya terasa kuat seakan melumatkan zakarku yang tertanam di dalamnya.

Dayunganku semakin pantas. Katil kak Limah bergoyang mengeluarkan bunyi berdecit laju. Leher kak Limah ku rengkuh erat sambil badanku rapat menindih badan kak Limah ketika aku merasakan ada denyutan yang menandakan air maniku akan keluar. Denyutan yang semakin kerap membuatkan zakarku semakin menegang keras. Kak Limah pula mengimbanginya dengan mengayakkan punggungnya. Akhirnya aku sampai ke kemuncak. Air maniku terasa memancut ke dalam kemaluan kak Limah. Bergetaran rasa badanku ketika itu dan kak Limah pula memaut pehaku dengan kakinya. Aku lupa segala-galanya. Untuk beberapa saat aku melayani rasa nikmat itu.

Aku terbaring lesu di sisi kak Limah. Mataku terpejam rapat seolah tidak ada kudrat untuk aku membukanya. Dalam hati ku puas kerana dapat mengimbangi pengalaman kak Limah. Ku lihat kak Limah tergeletak di sebelahku. Kejadian yang tidak pernah aku mimpikan, terjadi tanpa dapat dielakkan. Kak Limah juga menelentang dengan matanya tertutup seperti terlena, mungkin penat selepas dapat menghilangkan dahaga batinnya sejak menjanda 2 tahun yang lalu.

Perlahan-lahan aku berdiri dan mengenakan pakaian ku semula. Aku keluar dari bilik kak Limah menuju ke ruang depan. Semasa aku keluar, barulah aku sedar pintu bilik kak Limah tidak tertutup rapat. Mendadak aku pucat kalau-kalau kejadian tadi disaksikan oleh abang atau kakak iparku. Aku keluar membawa segelas air sambil cuba berlagak seperti tidak ada apa yang berlaku.

Kiriman : Unknown