Cerita Seks Online


Kisah Gay


Ianya bermula bila Rosli menceritakan halnya pada aku tempohari. Orang yang dulunya aku tak endahkan biarpun selalu aku nampak di JURRASIC PARK, kini menjadi tumpuan aku. Aku teringin sangat untuk mengenalinya. Satu malam semasa aku ke JURRASIC PARK, kami parking betul-betul bersebelahan keretanya. Aku suruh Rosli mulakannya tapi dia berdegil tak mahu. Aku pun betul-betul hilang mood bila Rosli buat perangai macam tu. So aku terus balik saja. Masa tu, aku dapat rasakan yang Halim sesekali memandang ke arah aku dan cara dia memandang aku tu, dapat aku rasakan yang dia berminat untuk menegur aku. Kisah malam itu berakhir begitu saja, semuanya gara-gara perangai Rosli, aku terus memecut pulang dengan segera dan dalam perjalanan pulang aku diam tanpa sepatah kata. Selang beberapa hari selepas kejadian tu, aku ke JURRASIC PARK sekali lagi tapi malam tu bukan niat aku nak mencari sesiapa. Aku cuma nak berehat di sana sebab kawasan parking tu agak menenangkan aku. Aku rasa penat sangat malam tu sebab petangnya aku exercise gila-gila punya. So aku pun merebahkan tempat duduk kereta aku dan mula tidur-tidur ayam.
Dalam aku mula nak tidur tu aku ternampak orang berjalan di depan kereta aku tapi aku buat tak kisah saja. Tak lama kemudian, aku rasakan orang yang lalu sekejap tadi berpatah balik dan menjeling aku yang sedang baring tapi masa tu aku betul-betul mengantuk dan terus tertidur. Tak semena-mena aku terbingkas bangun bila cermin sebelah tempat duduk aku diketuk orang. Aku bangun tapi tidak terus membuka pintu kereta sebaliknya aku cuma membuka cermin kereta. Aku mula mengagak yang orang itu adalah Halim bila dia mula bertanya pasal Rosli.

Halim mengajak aku keluar menonton wayang dengannya pada malam minggu. Aku setuju saja tanpa banyak alasan. Mula-mula kami ke the Mall, tengok filem Jacky Brown. Boring nak mampos sebab ceritanya slow sangat. Aku mengantuk dan akhirnya terus tertidur. Masa dalam panggung wayang tu aku sempat memegang tangan Halim dan lentuk atas bahunya. Tangan halim, kulitnya halus tapi muscle-nya padat. Aku menggosok-gosok manja. Bila habis tengok wayang kami pusing-pusing KL dan kemudiannya ke kedai mamak dekat Jalan Pinang. Lepas minum kami betolak ke Kampung Baru. Jam lebih kurang pukul 3.30 pagi, aku mempelawa dia ke rumah dan dia setuju.... katanya "boleh juga tapi sekejap sajalah". Sampai di rumah aku tunjukkan bilik aku dan kami berbual-bual seketika. Aku kemudiannya pergi membersihkan badan Keadaan menjadi berubah bila dia mula mengganggu aku dengan sikap manjanya. Aku malas nak mengada-ngada, lagi pun jam sudah menunjukkan pukul 4.00 pagi. Aku mula mendatanginya dengan cuba memberi kucupan foreplay tapi Halim bukan dari jenis yang romantis. Bibir aku dihisap dengan kuat dan digigitnya aku. Mulanya aku tahan juga rasa sakit tapi bila dia sudah melampau, aku mula hilang keinginan dan mula menamparnya. Halim aku perlakukan sepertimana aku perlakukan orang lain. Beberapa kali dia menggigit konek aku, sakitnya buka kepalang dan buat aku hilang nafsu saja. Konek Halim tidaklah sebesar mana pun berbanding dengan konek aku. Namun demikian aku tetap melayannya dengan menghisap koneknya hingga beberapa kali dia cuba mengelak sebab air maninya hampir-hampir keluar. Pagi makin sejuk tapi badan aku masih berpeluh. Halim bertambah ghairah bila dapat memeluk tubuh aku yang berpeluh jantan. Dia memeluk aku dengan erat namun tak menjadi masalah kepada aku sebab badan aku bukanlah jenis yang terlalu lembut. Aku banyak juga melakukan angkat berat. Halim kemudiannya menyerahkan tubuhnya bulat-bulat kepada aku. Katanya "I'm yours tonight, just do what ever you want to do".

Dalam kepala aku tiada benda lain yang nak kubuat kecuali mahu tengok dia sampai climax. Aku berusaha keras kali ini tapi mungkin dia cuba control sebab itu payah benar untuk aku mengeluarkan air maninya. Akhirnya dia sendiri yang "kocak" tapi kepala koneknya tetap di dalam mulut aku. Dia mengerang lembut bila batangnya memuntahkan cairan putih pekat. Tanpa membuang masa aku menyapukan air maninya ke konekku dan kemudiannya meletakkan batangku dicelah pahanya. Aku menggerakkan pinggang atas dan ke bawah dan berusaha untuk mencapai climax. Setelah beberapa ketika, aku sudah tidak tahan lagi dan menjerit kepuasan. Halim melopong terkejut melihat gelagat aku ketika mencapai climax. Terpegun barangkali..... he-he.

Lepas mandi malam tadi aku tidak terus memakai baju sebaliknya aku berbaring di katil menonton "Hanya Dikau" dengan hanya memakai towel. Tiba-tiba pintu bilik aku diketuk orang, mulanya aku ingatkan Usop tapi bila aku buka Halim tercegat kat pintu sambil tersenyum. Sialan dia buat surprise pulak. Kami borak-borak sambil menonton TV dan kemudiannya keluar makan. Bila balik dari makan, Halim singgah ke rumah untuk mengambil buah mempelam. Dia tak terus balik sebaliknya borak-borak sekejap dengan aku. Aku kemudiannya memasang lagu Mariah Carey dan menutup lampu. Konon-kononnya nak rilex dengar lagu cintan. Halim hanya diam saja bila aku pasang lagu tu. Tak sangka perbuatan aku tu cukup membuatkan aku betul-betul malu. Pada mulanya aku langsung tak realise tapi bila Halim balik baru aku sedar. Halim pasti menyangka aku purposely buat macam tu, maksud aku cuba menggodanya untuk tujuan seks. Masa dia nak balik tu aku memeluknya dari belakang. Nasib baik tak jadi apa-apa.

Kiriman : Unknown