Cerita Seks Online



Seks Dengan Bini Orang


Aku ada pengalaman menarik dengan seorang suri rumahtangga yang katanya dia baru pertama kali tengok film blue. Masa aku balik dari sewa laser disk, aku ditegurnya dan dia bertanya apa yang aku bawak. Aku jawab aku baru saja sewa LD dan dia tanya aku cerita apa? Aku jawab aje blue film. Sebab aku dengan dia memang dah kamceng jadi aku berani lepak dengan dia dan aku ajak dia tengok.
Tak disangka dia nak, katanya dia belum pernah tengok filem macam tu. Aku agak dia berumur 26 tahun, tapi masih belum pernah tengok BF. Pendekkan cerita, aku dengan dia pun tengok BF yang baru aku sewa. Masa tengok, kami hanya diam dan serious. Setelah beberapa saat, aku buang rasa malu dan tanya dia, selama kawin dengan suaminya dia pernah melakukan anal sex. Dia cakap tak pernah tapi masih malu-malu. Aku cakap anal sex itu sedap, takkan belum cuba? Dia cakap orang Melayu tak biasa melakukan anal sex. Aku cakap tak juga. Aku cakap awek-awek yang pernah aku fuck mula-mula aku cium dulu pantat diorang, aku cerita tanpa malu-malu.

Dia terkejut mendengar penjelasan aku dan dia tak percaya. Aku tanya samada dia nak tak? Kalau mau boleh aku buat sekarang. Aku hampiri dia, tanpa ragu aku langsung pegang pehanya dan aku berusaha membuka kedua pehanya. Dia meronta-ronta dan cakap jangan lahhhh... dia sekuat tenaga berusaha menutup pehanya. Aku duduk di depan dia yang duduk di kerusi. Aku duduk di lantai. Aku cakap toksah malu-malu, sambil tangan aku masuk ke dalam kainnya. Aku raba-raba pehanya yang gebu, tangan aku masuk dalam lagi ke dalam kainnya. Aku usaha meletakkan tangan aku di antara kedua belah pehanya, berhasil juga.

Terus aku mencari belahan pantatnya. Aku rasa seluar dalamnya dah basah. Aku usap-usap belahan pantatnya walaupun masih dibungkus panties. Aku tengok reaksinya, ternyata rapatan pehanya melonggar, aku terus gosok-gosok belahan pantatnya. Kadang-kadang dia malah merapatkan pehanya erat-erat tapi kadang-kadang melonggar. Lama juga, akhirnya aku buka pehanya lebar-lebar sehingga seluar dalamnya nampak. Tangan aku masuk ke dalam pantiesnya, pantatnya yang lembab aku usap, aku sentuh kelentitnya. Kemudian aku tarik seluar dalamnya sampai tanggal, aku nampak belahan pantatnya yang cantik berwarna coklat kemerah-merahan. Tangan aku terus menggosok-gosok pantatnya sambil menekan. Jari tangan aku menyelakkan bibir pantatnya, aku nampak lubang pantatnya. Aku jadi tak tahan, maka aku jilat itu pantatnya dengan lidah dan bibir aku. Kepala aku tenggelam dalam kangkangannya. Aku sentuh-sentuh kelentitnya dengan lidah aku.

Terasa lidah aku pantatnya menghasilkan cairan yang rasanya sedap sekali. Aku nampak mukanya dia sedang mengerang-ngerang merasakan pantatnya yang sedang di 'makan' aku. Kemudian aku buka seluar, batang aku yang dah tegang teringin sekali nak masuk dalam lubang pantatnya. Aku aturkan posisi di depan dia, aku berdiri di atas lutut aku. Aku arahkan batang aku tepat di lubang pantatnya. Aku tekan dan sedikit demi sedikit masuk kedalamnya. Pantatnya masih terasa sempit sehingga pergerakan naik-turun aku mula-mula lambat tetapi lebih kurang lima minit kemudian aku cepatkan pergerakan aku.

Tak tau kenapa, aku berasa sangat bernafsu mengongkek dia, jadi aku terus cepatkan gerakan aku. Batang aku rasanya bertambah keras, Aku nampak masa batang aku masuk pantatnya nampak macam termasuk ke dalam tapi kalau masa aku tarik batang aku keluar, aku nampak pantatnya seakan-akan nak ikut keluar. Lebih kurang limabelas minit kemudian aku rasa nak pancut jadi aku terus enjutan aku. Aku tau dia dah beberapa kali cum, tangannya ada di bontot aku, sedangkan tangan aku ada pada pinggangnya. Aku tak tahan lagi, maka aku pancut di dalam. Sperm yang aku keluarkan banyak betul, terbukti ketika aku cabut batang aku dari pantatnya mengalir air mani aku campur air pantatnya.

Dia hanya tersenyum aja, bila aku tanya macamana rasanya. Dia berbisik yang dia mau lagi. Aku cakap kalau mau lagi kena pergi ke bilik aku. Dia mau dan aku fuck dia beberapa kali lagi, malahan dia lebih agresif lagi, dia mau hisap batang aku. Lebih kurang empat jam kami bertempur habis-habisan. Aku rasa sangat letih, tapi dia masih segar. Kalau tak takut suaminya balik, mungkin seharian aku fuck dia.

Kiriman : Unknown